Advertisement

BeritaJatim

Isu Gempa M 8,7 dan Tsunami 29 Meter di Jatim &Informasi terkait program Kartu Prakerja Gelombang 17

Kamis, 10 Juni 2021, Juni 10, 2021 WAT
Last Updated 2021-06-11T06:00:54Z

Bengkulu-Nuswantoro pos.com.Gempa terkini berkekuatan Magnitudo 5 mengguncang Kabupaten kaur, Provinsi Bengkulu, Kamis (10/6/2021), pukul 17.12 WIB. Gempa bumi tersebut tidak berpotensi tsunami.

Berdasarkan analisis Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), episenter gempa bumi berlokasi di titik koordinat 4,96 Lintang Selatan (LS) dan 102,97 Bujur Timur (BT). Dan juga Informasi terkait program Kartu Prakerja Gelombang 17 mendominasi perhatian pembaca. Kendati demikian, program tersebut telah ditutup pada Senin (7/6/2021) pukul 23.59 WIB.

Selain soal prakerja, isu gempa M 8,7 dan tsunami 29 meter di Jatim, daftar wilayah yang dapat menyaksikan Gerhana Matahari Cincin 10 Juni hingga aturan sekolah tatap muka dibuka Juli juga menjadi perhatian publik.

Informasi terkait potensi gempa M 8,7 dan tsunami 29 meter di pantai selatan Jawa Timur ramai di media sosial. Informasi tersebut mencuat dari hasil kajian tim ahli BMKG yang menyebutkan adanya potensi terburuk bencana tsunami setinggi 26-29 meter di perairan selatan Jawa Timur. Hal itu disampaikan dalam webinar Kajian Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami di Jawa Timur pada Jumat (28/5/2021). Lantas benarkah hal tersebut?
Ramai soal isu potensi gempa M 8,7 dan tsunami 29 meter di pantai selatan Jawa Timur. Isu tersebut mencuat dari hasil kajian tim ahli Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang menyebutkan potensi terburuk bencana tsunami setinggi 26-29 meter di perairan selatan Jawa Timur. Hasil kajian disampaikan dalam webinar Kajian Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami di Jawa Timur pada Jumat (28/5/2021). Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pun angkat bicara untuk meluruskan isu tersebut. Kepala Bagian Humas BMKG Akhmad Taufan Maulana menegaskan, bahwa gempa bermagnitudo 8,7 dan tsunami setinggi 29 meter di Pantai Selatan Jawa Timur bukan prediksi melainkan potensi. Ia menjelaskan, Indonesia adalah wilayah aktif dan rawan terjadi gempa. Gempa bumi berpotensi terjadi kapan saja dengan berbagai kekuatan (magnitudo). BMKG juga telah berulang kali menyampaikan, belum ada teknologi yang dapat memprediksi gempa bumi dengan tepat dan akurat. "Sampai saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi gempa bumi dengan tepat dan akurat kapan, di mana, dan berapa kekuatannya, sehingga BMKG tidak pernah mengeluarkan informasi prediksi gempa bumi," kata Taufan, Senin (7/6/2021). Ia menambahkan, berdasarkan hasil kajian dan pemodelan para ahli yang disampaikan pada diskusi bertajuk "Kajian dan Mitigasi Gempabumi dan Tsunami di Jawa Timur", zona lempeng selatan Jawa memiliki potensi gempa dengan magnitudo maksimum 8,7. Namun, ini bukanlah sebuah prediksi yang pasti melainkan potensi. "Tetapi ini adalah potensi bukan prediksi yg pasti, sehingga kapan terjadinya tidak ada yang tahu," ujar dia. Taufan mengatakan, seluruh pihak harus melakukan upaya mitigasi struktural dan kultural dengan membangun bangunan aman gempa dan tsunami.

"Pemerintah daerah dengan dukungan pemerintah pusat dan pihak swasta menyiapkan sarana dan prasarana evakuasi yang layak dan memadai," tutur dia.

Adapun Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) memastikan sistem peringatan dini di daerah rawan beroperasi atau terpelihara dengan layak dan terjaga selama 24 jam tiap hari untuk meneruskan peringatan dini dari BMKG. "Pemerintah daerah dengan pemerintah pusat melakukan penataan tata ruang pantai rawan agar aman dari bahaya tsunami dengan menjaga kelestarian ekosistem pantai sebagai zona sempadan untuk pertahanan terhadap gelombang tsunami dan abrasi," papar Taufan. Lebih lanjut, pemerintah daerah dengan pihak terkait perlu membangun kapasitas masyarakat, melakukan edukasi respons penyelamatan diri secara tepat saat terjadi gempa bumi dan tsunami. Taufan mengimbau masyarakat tetap tenang dan tidak terpancing dengan isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Informasi lengkap dapat diakses masyarakat melalui call center 196, kontak ke 021-6546316, situs resmi www.bmkg.go.id, dan aplikasi "INFO BMKG". (Red)

berita ViralMore