Nuswantoro Pos: BERKAT TNI, IBU SEPERTINA KINI PUNYA "RUMAH BARU" SETELAH MENANTI SELAMA 9 TAHUN

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

BERKAT TNI, IBU SEPERTINA KINI PUNYA "RUMAH BARU" SETELAH MENANTI SELAMA 9 TAHUN

Sunday, September 1, 2019


Talaud, Nuswantoro Pos - Terimakasih Bapak-bapak TNI. Berkat bantuan dan kepedulian kalian, keluarga kami sudah punya rumah yang baru, dan sekarang bisa tinggal dengan nyaman disini. Selama 9 Tahun menanti, akhirnya doa kami bisa terjawab!


Itulah ungkapan rasa terimakasih, rasa syukur, bercampur haru yang diucapkan Ibu Sepertina Rando (43), kepada TNI yang dengan sukarela membantu dan memperbaiki rumahnya, menjadi rumah tinggal layak huni seperti diharapkan dan didoakan keluarganya selama ini.


Penantian panjang Ibu Sepertina, kini menjadi kenyataan lewat tindakan nyata yang dilaksanakan TNI, melalui kegiatan Operasi Teritorial (Opster) TNI Tahun 2019 di wilayah Kodim 1312/Talaud.


Wanita parubaya yang tinggal di desa Kiama Induk, Kecamatan Melonguane Timur ini, tinggal bersama 3 orang anak nya dirumah tersebut. Kesehariannya sebagai Ibu Rumah Tangga, memiliki tanggungjawab moral yang besar untuk menghidupi keluarganya, karena suami nya sudah meninggal sejak 9 tahun yang lalu.


Karena tidak memiliki pekerjaan, setiap hari Ibu ini harus mengais rejeki dengan mencari pekerjaan, sambil berharap ada pekerjaan yang bisa dikerjakannya, yang didapat dari beberapa warga.


Bahkan sesekali pula Ia harus bertani di lahan miliknya, demi mengumpulkan pundi-pundi uang untuk membeli makan, memenuhi segala kebutuhan mereka sehari-hari, dan untuk menyekolahkan kedua anaknya yang masih duduk di bangku sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.


Tiap hari saya harus bekerja untuk mengumpulkan uang demi makan kami sehari-hari, dan untuk kebutuhan yang lain. Kalau dapat kerja, ya saya kerjakan. Kalau tidak, buat kerjaan dirumah. Saya memiliki tanggungan dua orang anak yang masih sekolah, kalau yang satunya kan sudah menikah," ungkap Sepertina, saat ditemui dirumahnya, belum lama ini.


Kepada wartawan Ibu ini mengatakan, ketika didatangi beberapa anggota TNI, Ia mengaku kaget. Dia berpikir, keluarga nya ada yang sedang berurusan dengan penegak hukum, ternyata kedatangan pasukan matra darat ini adalah untuk meninjau langsung rumah tersebut.



Awalnya tidak menyangka ada anggota TNI yang masuk dari dapur. Saya kaget. Dipikir mau tangkap salah satu dari anggota keluarga kami. Ternyata karena itu (Opster TNI - red). Danramil langsung meminta saya untuk persiapan karena rumah ini akan segera direhab," tuturnya, dengan nada tergesa - gesa.


Atas bantuan tersebut, Ibu Sepertina mengucapkan terimakasih kepada TNI dan semua pihak yang dilibatkan untuk membantu keluarga mereka.


Saya ungkapkan terimakasih. Kalau dinilai, ini tidak terhitung. Selama ini tidak dapat bantuan, baru sekarang ini bisa dapat bantuan. Dengan keberadaan kami sebagai keluarga yang tidak mampu, tetapi ketika kami mendapatkan bantuan ini, saya hanya bisa bersyukur, merasa legah dan senang," tukasnya.


Terimakasih kepada Pak Dandim, Pak Danramil dan seluruh jajarannya, juga anggota yang sekarang bekerja. Banyak terimakasih, semoga Tuhan memberkati bapak-bapak TNI," tambahnya


Sementara itu, Dansubsatgas Opster TNI Tahun 2019, Letkol Arm Gregorius Eka Setiawan mengatakan, Program Opster TNI yang digelar di wilayah Kodim 1312/Talaud ini ditujukkan untuk mendorong pembangunan demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat.


Kesejahteraan masyarakat yang baik akan menunjang pertahanan negara yang kuat, khususnya di wilayah Kabupaten Kepulauan Talaud yang merupakan wilayah terluar di utara NKRI," kata Setiawan, Minggu (1/9/2019) siang.



Lanjut Perwira yang menjadi Dandim pertama di Talaud ini, Pembangunan pertahanan negara dilakukan dengan pendekatan keamanan, sekaligus pendekatan kesejahteraan.


Kami berharap, melalui kegiatan opster ini, kesejahteraan masyarakat semakin baik dan kemanunggalan TNI bersama Rakyat semakin kuat, khususnya di wilayah Bumi Porodisa ini (sebutan lain Talaud - red)," harap Dandim


Ditambahkan Danramil 1312-08/Melonguane, Lettu Inf Rudolf Jacob Maariwuth, kegiatan yang dilaksanakan selama 2 bulan ini sudah mencapai target yang maksimal, hasilnya sudah banyak terlihat dan sudah bisa dinikmati warga masyarakat penerima bantuan.



Kami bersyukur Opster di wilayah Kodim 1312/Talaud bisa berjalan dengan baik. Kami memastikan, kegiatan ini akan selesai sesuai target dan rencana yang sudah disusun," singkat Danramil


Kata Danramil, ketika dirinya bersama beberapa anggota mendatangi rumah tersebut, kondisinya memprihatinkan dan tidak layak untuk dihuni, sehingga dilaporkan ke Komando Atas agar rumah tersebut dimasukkan ke dalam sasaran Opster TNI.



Awalnya tembok rumah ini hanya menggunakan bambu dilapisi terpal, lantainya sangat berantakan, atapnya pun hanya menggunakan katu (bahan dasar dari daun sagu - red)," beber mantan Danunit Kodim 1312/Talaud ini.


Diketahui, rumah milik Ibu Sepertina ini adalah satu dari sekian rumah yang masuk dalam sasaran Opster TNI Tahun 2019, khususnya masuk dalam program bedah rumah atau Rumah Tidak Layak Huni (RTLH).



Selama kurang lebih satu minggu dikerjakan oleh beberapa anggota Satgas Opster TNI, rumah tersebut sudah hampir selesai. Pengerjaannya pun sudah mencapai kira-kira 80%, dan ditargetkan akan selesai dalam waktu dekat ini. (jepry)
cetak agenda surabaya